Tuesday, November 13, 2007

34 gak gitu-gitu amat koq...

Minggu lalu...email di milis 34 angkatan 90 ada berita kedukaan...teman satu angkatan, Linda Ratani meninggal dunia,  sudah 3 orang yang meninggal di angkatan 90' ...setelah itu ada berita sukacita, Rekan Yosi memutuskan mengakhiri masa lajang, dan rekan Hagi yang dikaruniai seorang anak bernama Sebelas Anakku...

 Tetapi hari Minggu ada berita mengejutkan lagi dari SMA tercinta, di headline Kompas Geng di SMA 34 Siksa Yunior , dan pagi itu juga buka email, ternyata udah mulai masuk Forum di milis seluruh angkatan SMUN34!

Menerawang ke tahun 87' ketika mulai memasuki kota Jakarta dari Palembang, agak bingung juga milih sekolah, tinggal di daerah Lebak Bulus, untung ada saudara di Kebayoran, dibilang masuk SMA 6 saja, karena kebetulan mereka anak 6 semua, tapi lumayan jauh dari Lebak Bulus, ya udah mereka bilang ada sebuah SMA di Pondok Labu bernama SMAN 34. Om gak tau sama sekali sama sekolah ini, yang om tau hanya dibagikan brosur kalau peringkatnya di Rayon 6 Jakarta Selatan saat itu nomor 4.Ya sudah, om masuk di kelas  I 8 dan kakak om di 2 A4 ...

Semester I nilai om jeblok abis, hampir gak naik, bujug ini anak2 34 pada gile2 bener...persaingan ketat, kutu buku semua, untungnya banyak temen om yang bantuin om ampe lulus dan naek kelas 2.Mungkin gara2 om terlalu sering ngelamun jorok bayangin Gladys Suwandhi....arrrghh! Itu kelas 1, pas udah mau lulus, om dianugerahi adanya pembentukan GECITA yang seger-seger, bikin om hampir gak lulus...pengen sekelas ama members GECITA asuhan kak Teges....kece-kece cingg..!

Preman di 34? duh selama 3 tahun di 34 dari tahun 1987-1990, om ga pernah tuh ngerasain yang diintimidasi...malah asik banget...anak-anaknya baik....kelas I 8 baek2 banget, makanya agak sedih juga pas naik kelas 2, dua temen baik om pindah sekolah, Oki pindah ke SMA 6, satunya lagi,Oli pindah ke PL....reason? gak biasa dengan terlalu santainya 34...yah memang om akui saat itu bisa saja jam kosong, dari pagi sampai pulang jam 12...tapi disiplin ala Bu Nannies bikin kita betah, meski kosong tapi ga boleh pulang dan eskulnya dibanyakin...dari maen bola dengan dodol itemnya yang sempet masuk final Coca Cola di stadion Lebak Bulus melawan SMA 70, trus basket,bulutangkis, voli, twaekondo, karate, pencinta alam, seni tari, ngejumput, masak, palang merah, elektronik, ngetik, gambar, komputer, etc etc....bejibun deh...tinggal milih, tiap anak minimal 2 olahraga, 2 keterampilan...jadi full degh seminggu penuh.....capeeee....mana sempet mo ngikut gank-gankan...palingan kalo tawuran anak 34 lawannya ama O eL   mau lewat area Fatmawati, udah dicegat ama TEXAS 46, belon LASKAR 70, untunggg ajaaa anak 46 dan 70 masih 'hopeng' ama 34 secara rata2 anak 34 alumni SMP 68 Cilandak. Jadi kesan om ama anak 34 itu...anak manis gak pernah berantem sana-sini...

Makanya hari Senin pas masuk kantor, agak sedih juga pas  orang-orang di kantor dan bos om dan bilang, ini sekolah pegimane sih.....?emang banyak penindasan ya? dugh, itu kan anaknya dokter gigi cucu saya.....bla bla bla...

 ...so far om hanya memantau saja dari milis 34, dan pagi ini coba cek di internet, ternyata peringkat SMUN 34 masih termasuk unggulan kalau dilihat dari data tahun 2000, 2005 sampai berita terakhir 2006, masuk kriteria SMUN plus tingkat Propinsi, yang artinya 95% siswanya masuk Perguruan Tinggi Negeri...belum lagi di tahun 2006,  2 siswanya masuk kelas SUPER bersama 17 siswa dari SMUN 28, SMUN 8, SMUN 78, SMUN 42, SMUN 81, SMUN 12, SMUN 39, SMUN 62 dan SMUN 99 hasil kerjasama TOFI dan BMW.

 selaen berprestasi di akademik, banyak juga anak2 34 yang berkiprah di dunia celeb, mungkin ini akibat dari gemblengan eskul-eskul yang bejibun tadi dan emang bakat yang udah ada ....i.e. GS,NS,YM,TP,DW,TPs,TG, HH...banyak lagi deh....

terus Kurang apa lagi? sistem dah jalan, ada pengawas,... gank? buat om pribadi, di setiap masa pasti ada yang kaya gini, kaya seleksi alam, nanti keluar dari sini, terjun ke masyarakat, lebih tinggi lagi tantangannya....harapan om, semoga angkatan2 kesini makin membawa nama harum almamater, makin berprestasi yang positif, kebayang kan kalau nanti suatu saat bisa masuk peringkat satu nasional!  , om percaya koq, 34 gak gitu-gitu amat kaya yang diberitakan di koran...


om Kondre 34 ' 90 sambil mengenang masa lalu di => 34 ku tersayang

56 comments:

  1. "buat om pribadi, di setiap masa pasti ada yang kaya gini, kaya seleksi alam, nanti keluar dari sini, terjun ke masyarakat, lebih tinggi lagi tantangannya"



    Sorry oom, menurut gue, data lo kurang akurat. Di koran ditulis kalo geng2an itu dimulai sejak 10 tahun lalu, sementara lo sekolah di sana nyaris 20 thn lalu. Kayaknya kondisi sekolah lo sekarang udah beda.

    Trus maksudnya seleksi alam itu apa ya? Bukannya di sekolah itu yang dicari ilmu, pretasi akademik maupun non akademik, dan kudu gaul juga, networking. Kalo males belajar, ya gak naik kelas. Kalo gak gaul, gak punya temen, ya cupu aja terus. Menurut gue, itu baru namanya seleksi alam di sekolah.

    Dengan alasan apapun, menurut gue, bullying gak bisa dibenarkan. Kalo dengan itu murid2 dianggap belajar hidup keras untuk menghadapi tantangan hidup, knapa nggak dimasukin aja ke kurikulum? Kok kedengerannya kayak alasan senior2 STPDN yang suka nyiksa itu ya? Apa nggak bikin mental makin parah: untuk dapetin duit, cukup menindas orang yang lemah, atau ngerjain/malakin orang kaya?

    Kalo anak TK berantem rebutan ayunan, itu mah biasa, tapi kalo anak SMA gebukin temennya karena gak dikasih duit, itu asli norak banget!

    Gue percaya banget, pendidikan mestinya bukan mementingkan IQ semata, tapi EQ juga mesti dipikirin, supaya anak SMA kelakuannya gak kayak anak TK.

    ReplyDelete
  2. GS,NS,YM,TP,DW,TPs,TG, ---> Celeb siapa Om? Ada Maria Eva nya juga gak?

    ReplyDelete
  3. Gue percaya banget, pendidikan mestinya bukan mementingkan IQ semata, tapi EQ juga mesti dipikirin, supaya anak SMA kelakuannya gak kayak anak TK <= nah itu udah dijawab.....kalau baca di milis, ini kejadian karena persaingan rebutan anak2 GECITA ...duh masih aja :D masalah remaja, dan kebetulan si korban, selain ganteng....pintar....kaya dan 'calon empuk buat di palak'...dan soal EQ ini...justru ini juga penting...bagaimana mental sang anak kuat, gak hanya berkutat dengan buku saja, bisa menahan emosi, bisa bertahan di tengah tekanan lingkungan, jangan sebentar-sebentar ortunya datang ke sekolah, di angkatan gw ada koq temen om yang dibegitukan dahulu, kasian juga, padahal anaknya sih baek2 aja, but that's real...belajar untuk bergaul, bukan menggauli ya :D ...yah itu saja, yang om dapat dulu....selamat juga ....gak pernah dikompas....padahal cungkring dan belagu...:p

    ReplyDelete
  4. Sorry oom, menurut gue, data lo kurang akurat. Di koran ditulis kalo geng2an itu dimulai sejak 10 tahun lalu, sementara lo sekolah di sana 20 thn lalu. Kayaknya kondisi sekolah lo sekarang udah beda <= terakhir gw kesana taun 2003, biar gedungnya berubah, guru tetep sama, percaya gak percaya, ada seorang murid yang dulu tinggal dibelakang kelas gw...rada badung, anak band...tapi skr malah ngajar disana dan totally he's different! om ketemu dia...dan masalah anak sekarang gw rasa gak jauh beda tapi mungkin memang lebih komplex karena adanya info lebih cepat...masalah puber? tetep ada dari jadul, nyontek? tetep ada, berantem? biasa koq..., ngelawan guru? wah tetep ada...tinggal gimana kasi hukuman yang sepadan....bukan kaya ortu sang korban, lapor polisi, dugh....gw rasa kalo balik kesana bakal lebih habis lagi...

    ReplyDelete
  5. tebak donk....gak ada YZ pokoke... :D

    ReplyDelete
  6. ngelatih EQ kan bukan cuma gimana nahan gencetan, lo kan harus ngeliat ke arah "preman2" itu juga. Mestinya mereka yang diajarin berpikir dan bertindak secara dewasa, nggak cuma mikirin: sapa ya yg bisa gue kerjain hari ini? sapa ya yg bisa gue palakin hari ini?

    Kalo yg digebukin ampe patah tulang, gue rasa udah cukup usaha nahan emosi dan mikir untuk tidak ngelawan (atau bahkan nggak mampu utk melawan), tentunya dengan resikonya bonyok!
    Kalau tertindas, nggak bisa melawan, bukannya ada jalur yang benar: ngadu ke pengurus sekolah. Kalo gak digubris juga (katanya pihak 34 udah tau sejak 2 thn lalu, tp diem aja), ya jalur hukum yg paling benar.

    ReplyDelete
  7. Dengan alasan apapun, menurut gue, bullying gak bisa dibenarkan... <= setuju , tapi ini kenyataan dan harus dihadapi...bukan kabur,...pendekatannya? sekali2 nongkrong gpp kan? :p

    ReplyDelete
  8. Dengan alasan apapun, menurut gue, bullying gak bisa dibenarkan... <= setuju , tapi ini kenyataan dan harus dihadapi...bukan kabur,...pendekatannya? sekali2 nongkrong gpp kan? :p

    ReplyDelete
  9. Dengan alasan apapun, menurut gue, bullying gak bisa dibenarkan... <= setuju , tapi ini kenyataan dan harus dihadapi...bukan kabur,...pendekatannya? sekali2 nongkrong gpp kan? :p

    ReplyDelete
  10. Wah, lo baca kompas gak sih sebenernya Oom? Gak baca apa tuh anak dipaksa masuk geng, digebukin, akhirnya nyerah, mau ikutan join, tapi malah makin dikerjain juga?

    Gue sih, kalo punya anak laki2, pulang bonyok2 benjol mah gue diemin, biasalah anak2 berantem di sekolah. Tapi kalo ampe patah tulang dah takut pergi sekolah, gue pasti akan usut ke sekolah!

    ReplyDelete
  11. lah ini anak aja baru masuk 2007 ini...

    ReplyDelete
  12. mungkin baru dia yang ngelapor. tapi cikal bakal geng yang ngerjain udah ada sejak 10 thn lalu, dan pihak sekolah udah tau. baca kompas lagi deh oom..

    ReplyDelete
  13. sepakat om, forum milis smun34, dan forum lainnya yang dibikin anak-anak 34 sebenarnya prihatin dengan ulah oknum tersebut, karena gazper sebenarnya cuma tempat ngumpulnya anak-anak nongkrong sepulang sekolah. banyak hal positif dari gazper, di antara mereka ada yang menjalani bisnis bersama (yang positif lho) dan sukses.

    34 masih baik-baik aja, pemberitaan berlebih-lebihan dari media massa hanya karena ada "kekuasaan" dari si pelapor. terus terang, seharusnya ortu lebih perhatian sama anak-anaknya, jangan tunggu 3 bulan :) toh sekarang "si korban" sudah jalan-jalan dengan teman-temannya dan baik-baik saja :)

    ReplyDelete
  14. gak ada pemaksaan dalam masuk geng bahkan ekskul di sekolah...
    semua pastilah kesadaran pribadi siswa itu sendiri. bedanya kalau dia masuk anggota geng gak ada tanggung jawab sekolah karena tidak diperlukan surat ijin ortu, sedangkan masuk ekskul ada.

    harus usut ke anaknya dulu, ortu jangan gampang menyalahkan sekolah... dan ortu tidak boleh "memaksa" anak untuk mengakui bahwa itu murni kesalahan teman-teman gengnya :)

    ReplyDelete
  15. inilah koran dan media massa: tidak melakukan cek dan ricek, malah memberitakan secara berlebih-lebihan karena ada "kekuasaan" si pelapor :)

    geng gazper dibentuk mulai tahun 2000, artinya baru 7 tahun, itupun mereka ada karena untuk mengatasi bullying yang dilakukan sekelompok kecil seniornya. kalaupun sebelum mereka ada geng, adalah geng yang kecil dan tidak signifikan.

    adapun selama 4 tahun berdiri, anak-anak gazper baik-baik saja dan menjunjung tinggi solidaritas dan persaudaraan. tetapi jika 3 tahun belakangan mulai ada gelagat aneh, adalah karena ulah sekolah yang "memaksa" siswa "berprestasi" lebih banyak untuk meningkatkan rangking sekolah secara akademis, sehingga sekolah melupakan aspek non akademis yang seharusnya disalurkan dengan baik. sayang sekali :(

    ReplyDelete
  16. setuju, emang mungkin bukan murni salah gengnya, apalagi sekolah. komunikasi ortu ke anak juga emang harus terbuka, jadi anak bisa cerita yang sebenernya. Tapi karena si anak dapet keadaan itu karena dia sekolah di sana, jadi menurut gue harus diusut ke sekolah. Bukan berarti menyalahkan sekolah, cuma untuk tau hal yang sebenernya aja. Sekolah kan gak bisa menutup mata dengan kondisi di sekitarnya, yang dibentuk oleh murid2nya...
    Nah, kalo ketauan anaknya gak cocok di lingkungan itu (tengil kali ye), ya nyerah aja, buru2 aja dipindahin.
    Yang penting emang ortu harus tau keadaan sebenernya.
    Idealnya jangan sampe anak patah tulang baru ribut sana sini.

    secara umum, gue tetep gak setuju ama bullying, dengan alasan apapun, di sekolah mana aja! orang tengil ya biar aja tengil sendiri, gak usah diurusin apalagi ditemenin, juga ntar bloon sendiri, mending ngurus hal lain yang positif.

    ReplyDelete
  17. Nah ini dia, sekolah lebih mentingin nilai akademis daripada nilai moral. IQ digenjot abis2an, tapi EQ gak dipikirin. Kalo gitu sih emang perlu disayangkan. Secara nggak sadar, punya andil (nggak langsung) memberi pupuk untuk bibit premanisme. :(

    Mestinya, dengan kejadian ini, semua pihak bisa mendapat pelajaran. Orang tua harus lebih menjaga komunikasi dengan anak, nggak cuma tau ngasih duit aja. Pihak sekolah juga harus mawas diri dengan kondisi sosial siswanya, gak semata2 mikirin nilai akademis, tapi juga nilai2 hidup yang lain

    ReplyDelete
  18. jadi inget jaman sma ku juga alumni 26 nih gue..SMAN 26 termasuk fav gak yah om ?..itu para artis alumni 34 siapa aja sih ?

    ReplyDelete
  19. yg namanya bullying mah dari dulu emang ada, sering terjadi pada remaja apalagi di amrik gini makanya jangan heran tembak menembak terjadi di sekolah yah krn pelaku bisa juga korban bullying atau pelakunya..gw juga gemas banget kalo ada yg melakukan bullying ..itukan akan diingat selalu seumur hidup korban bullying!

    ReplyDelete
  20. Pertanyaannya, kenapa EQ anak zaman dulu sama anak zaman sekarang berkembang sedemikian pesat tidak terkontrolnya?

    Kalau agak lain, sorry ye...menurut gw, EQ anak lebih dipengaruhi dari lingkungan keluarga.
    Sekolah, cuma hanya "mengajarkan" lagi.

    Jadi, kurang tepat rasanya, kalau sekolah yang (paling) bertanggung jawab atas EQ anak.

    ReplyDelete
  21. kalau bener....lelaki jadi pembantu....perempuan jadi selir..ayo mel..buruan...!

    ReplyDelete
  22. tetangga om dulu di lebak bulus anak 26,....untung bukan 25....kalo 25 om ingetnya nama kondom...kalo 34 om ingetnya size 34 B ....halah!

    ReplyDelete
  23. hmmm...gw lulus dari sana 11 tahun yang lalu ... blom ada tanda2 sadisme spt itu, justru gw tau ada perlakuan spt itu di sekolah tetangga ... kesian juga yah ... ck ck ck ... makin lama anak2 skr makin emosian ... kalo ngga emosi kekerasan yah emosi hasrat sexual ... hehe, dulu mah paling cuma diculik saat pulang sekolah, diajak muter2 jakarta selatan trus diturunin di kuburan di dalam komplek puri cinere, jadi pulangnya mesti jalan kaki dgn jalanan yg sangat curam ... dibikin cape aja gitu ... ngga sampai main fisik, paling banter diteriakin sama ciko dgn jarak 10cm dari muke, jadi kena tuh cipratan2 ludah senior ... hahaha...hiiiy, bauuuu

    ReplyDelete
  24. Wah, lo baca kompas gak sih sebenernya Oom? <= gak ah...om gak baca :p...tapi yang jelas om bersama alumni yang lain bahas di forum, berikut masukan dari anak yg sekolah disana, buat om sih biasa2 aja....gak terlalu dirisaukan...bukan karna fadhil bukan anak om...tapi 34 itu semua strata ada...yang jelas om percaya sama guru-guru disana, 50an orang per kelas jelas gak mudah, ada MPK, ada organisasi kelas...yang masuk kayaknya berbagai kepala....tetep aja gak bisa berharap tiap anak dijagain, wong udah menjelang dewasa.....lagian gak sesadis yang mereka [pers] gambarkan koq.....ampe musti masuk headline segala....

    " Waduh..heboh! ! di 34 adem ayem aje..paling cuma "wah gila malu2in aja..!" itu yg terlontar dari mereka..simple aja sapa suruh maen2 di tempat yg dah dibilang sama guru2 untuk gak dimasukkin

    anak2 gazper dapet SP dari skul...
    tuh surat buat mereka yg kalo2 sampe ngelakuin hal yg aneh2..bakal ditindak lanjuti..
    miris!!!

    ..kroscek,gak lain itu cuma fenomena balas dendam(baca: senioritas) , n gak rela
    ngeliat ade kelas/temen yg punya wajah ganteng n populer..jelas fadhil
    tuh diincer..wong ganteng, populer, n berlebih(baca: tajir)...

    ReplyDelete
  25. kadar EQ tiap orang beda-beda, dimasukkan kurikulum? hmm.....bisa aja, tapi karena lingkungan sangat berpengaruh...bagi om sih, terjun langsung aja...kalo pake simulasi....tiap orang belum tentu bisa menampakkan di depan guru, tapi kalau latihannya dalam organisasi, gw rasa bakal tersalurkan...kriminal?gank? hmm...OSIS aja degh =)) , kalau di keluarga? hmm tinggal dilihat aja kadarnya...anak terlatih untuk berbicara dengan sopan...menyampaikan pendapat...dsbnya...
    belum di masyarakat, bagaimana gak marah2 kalau macet...semua bisa kita latih...jadi kalo dikurikulum...bisa? tapi hasilnya beda ama kalo langsung nyemplung.

    ReplyDelete
  26. siapa sih ciko ini...belon pernah dicipratin juga ndri!.....gak sopan! hehehe....
    btw bener kan...enak banget di 34....gak kaya bayangan orang....beritanya terlalu berlebihan...kemaren om juga ditelfonin beberapa temen....mendadak gitu...minta info nara sumber...kondisi skr....gila ye...gara-gara berita kayak gitu....kesannya 34 udah kaya stpdn aja...gw tetep percaya...gak segitu nya deh...!

    ReplyDelete
  27. itu para artis alumni 34 siapa aja sih ? <= tebak donk zefa... :D

    ReplyDelete
  28. Secara nggak sadar, punya andil (nggak langsung) memberi pupuk untuk bibit premanisme. :( <= yah...mesti ada bukan?...si jahat dan si baik....yin and yang..... :D
    tapi percaya degh tante...34 gak segitu parahnya koq...
    biasanya anak Cinere pada masuk 34...gary juga mau? :D

    ReplyDelete
  29. Mungkin bukan 34-nya yg bermasalah, tp tindakan bullying-nya yang gak dibenarkan, ke siapapun, dengan alasan apapun, itu intinya.

    gue juga jadi mikir, kayaknya kasus PL yg lebih gede dan masal (melibatkan sebagian besar angkatan), beritanya cuma kolom kecil aja di Kompas, kok kasus yg korbannya cuma 1 orang gini ampe jadi headline Kompas Minggu? Hmm...

    ReplyDelete
  30. ommmm... gesper gue manaaaa? semalem ketinggalan di kamar loooo...

    wekekekekekekkkkk...

    ReplyDelete
  31. lo gasper ya?..ato chz...
    kalo soal 10 tahun yg lalu.. mungkin mereka merujuk ke rezteam.. coz setau gw.. gazper itu.. generasi penerus rezteam bukan?
    gazpernya mungkin memang tahun 2000.. angkatan adek gw.. (gw angk. 99)
    mungkin mereka mau bikin kaya anak 70 yg dulu lagi oke bgt bikin angkatan2..
    sorry to say.. i love my school, tapi 34 kan tukang tiru, ga punya kepribadian.. hihihi

    kalo dibentuk untuk mengatasi bullying.. i dont know bout that.. coz they strated messing around dengan senior malahan.. mungkin karena mereka ngerasa dapet back up dari rezteam, dan mulai gangguin angkatan gw karena ga bikin geng angkatan gitu (tanpa nama gazper angkatan tetep solid kok).. gw inget bgt kejadian kamar mandi yg konyol.. dan mereka yg mulai bikin 34 mulai tawuran, coz tadinya 34 kan sekolah cupu, depannya polisi pula...

    gw ga tau ya kegiatan positif gazper.. yg gw tau sih.. CHZ juga pake ada acara pengakatan segala.. ga tau sekarang... well, sayang sekali memang

    ReplyDelete
  32. Gazper nih, udah terkenal nih dari dulu..

    maksud gue bukan terkenal sama plonco2annya, tapi gue lebih kenal-nya sama cewe2nya, yahud2 juga om. hahaha.

    :p

    ReplyDelete
  33. Duh gasper om selalu melorot the kalau liat yg bahenol.Situ ok? Hahaha

    ReplyDelete
  34. Hai isyana.Om bukan gesper atau chaz. Om culun. Gak ikutan gank. Dulu pgnnya ikut gecita.Sayang gak lolos pas ujian split...Om kira spit...Yahh :D

    ReplyDelete
  35. humm...
    maaf jadi ikutan.. telat lagi... mungkin udah basi..
    but menurut gw, ga pernah ada alasan buat intimidasi, dimana mana, intimidasi itu ngaruh k kepribadian anak..
    mungkin ama om kondre itu ga ngaruh.. biasa aja.. mental-nya aja yg ga kuat..
    cuman gitu aja kok cengeng...
    kok jadi kuno bgt ya.. kaya jaman ngasuh anak jaman dulu.
    ato mungkin dulu om kondre yg eksis-nya, bukan dipihak yg terintimidasi, kalo yg diatas mungkin ga akan berasa apa yg dirasain yg dibawah..

    terus terang, gw masuk 34, karena sekolah gw intimidasinya parah, anak SD udah ada geng dan seleksi anggota, makanya gw pilih sekolah pinggir kampung (hihihi) kaya 34..
    eh ternyata disana malahan kaya baru melek.. baru mulai bikin geng2-an.. mungkin mereka dulu bukan anggota geng apa2.. ato mungkin pas SD ga pernah diajakin main benteng ama temen2nya.. yah yg mencolok dikit dibawa gencet masal di depan cinda sama depan lab (itu yg cewe, gw ga tau yg cowo gimana) yah lebih noraknya lagi.. yg gencet cewe, cowo2 juga... gw sempet mikir, senior cowo 34 banci semua kali ya.. ato cuma mau narik2 rok temen gw doang

    yah itu dulu sekitar tahun 99..
    mungkin tarafnya masih tarik tarikan rok, sama tereak tereak di muka junior.. yah lambat laun makin ningkat pastinya.. ga heran kalo sekarang jadi kaya gini..
    coz kita dulu yg disana sebagai senior.. ga ada yg cegah supaya beginian tuh di apus.. malahan ditoleransi.. bahkan bisa bilang... wah gitu mah ga ada apa-apa-nya jaman gw tuh dulu...

    ReplyDelete
  36. bukan om... maksudnya si jendela yg gw tanya gazper ato chz

    ReplyDelete
  37. Pasti lu gombalin semua ya tiz?Pake lagu autumn leaves? :p

    ReplyDelete
  38. Pasti lu gombalin semua ya tiz?Pake lagu autumn leaves? :p

    ReplyDelete
  39. Pasti lu gombalin semua ya tiz?Pake lagu autumn leaves? :p

    ReplyDelete
  40. Oh ok. Hai isyana.Salam kenal. Hebat jg kamu bs bertahan 3 tahun disana. Yah emang om dulu beruntung aja. Gak pernah terlibat aneh2. Dan kalau kesini kalian merasa seperti itu sedih jg rasanya. Karena om menikmati skali selama dsana.

    ReplyDelete
  41. gw seangkatan sama om kondre di 34.

    setiap jaman punya kesulitannya sendiri-sendiri.
    cuma beda bentuknya aja..
    fenomena kayak gini, di tiap sekolah juga ada.
    cuma jarang kepublish di media aja.

    dulu bisa cukup aman karena ekskulnya relatif banyak.
    meski gitu, tetep aja ada masalah-masalah..
    ini mah, gimana masalah intern bisa diselesaikan secara intern.
    kalo udah terlanjur kepublish, ya biar jadi cerminan buat yang lain..

    ReplyDelete
  42. biasanya kalo udah gini, yang jadi kambing hitam internet...
    jawaban paling instant atas semua masalah yang muncul di after millenium..

    turut berduka ya, Om...

    ReplyDelete
  43. jaman SMU mana gue kenal Autumn Leaves, masi doyan gombalin CD-CD everlasting love songs aja, hahaha.

    lah koq gue malah cerita ? :p

    ReplyDelete
  44. so pasti donk aahh....ntn JJ ya thee.....!~

    ReplyDelete
  45. nah ini salah satu mistery guest kita...mr. HH :D

    ReplyDelete
  46. segitu kuatnya ya gi peran media...pantesan ngana betah aja disana hehehe...

    ReplyDelete
  47. internet = makan indomie sambil nginternet...!

    ReplyDelete
  48. halah ngana....ditunggu ya di JJ...!

    ReplyDelete
  49. emang SMA loe udah normal tiz? udah doyan cewe maksute ? :p

    ReplyDelete
  50. salam kenal lagi om.. kayanya udah pernah kenalan.. dulu komen di foto2 34... (^_^)

    bukan masalah hebat sih.. udah kudu harus... mau gimana lagi masa mau pindah... lagian dulu tuh ngeliat senior 34 mah lucu aja.. coz di smp gw dulu yg ngegencet keren2...jadi ada love and hate relation-nya hahaha... tapi kalo ngeliat senior 34 yg ngerjain kita.. waduh.. kacau (maaf).. bahkan seorang senior yg jadi penyiar cantik tv swasta sekarang.

    kita dikumpulin itu atas alasan konyol.. misalnya temen gw dipanggil gara2 pk kacamata ala lisa loeb, ada lagi yg pindahan anak 6 bajunya kecil (yg di 6 udah biasa), gw yg pk kaos kaki selutut (udah gw kerjain dari smp).. menurut gw sih, malahan kita bikin kontribusi bagi kejayaan fesyen di 34, rite? hahaha.. becanda, yah salah sendiri kalo mereka ketinggalan, bergaulnya sekitar cinere ama pondok labu.. liat mahluk beda dikit dianggap ga seisme.

    hmmph.. benar benar menumpulkan kreatifitas dan pengembangan identitas diri.
    yah sudahlah.. udah gede ini, semua udah bisa bikin keputusan sendiri2.

    ReplyDelete
  51. dugh...kenapa bisa beda ya...kayanya tersiksa banget kamu disana :D

    om ama senior enak2 aja....malah ampe inget bos osis jadul....namanya supriyadi! wuihh 20 tahun lalu...
    ama junior? hmm...asik2 aja ....malah kalau ada acara masih tetep diundang...
    kadang-kadang enak juga ketemu teman lama.....anak 34 itu ada dimana-mana.....mau naik bis ke kantor...bisa ketemu...lagi jalan-jalan di mall...egh ketemu....nonton jazz'...egh dia juga...pacaran ama bini egh temennya anak ex 34, mati kutu =)), ditangkap polisi..egh ada anak 34 hehehe.....banyak deh om selama ini mengalami hal positif....ada jg yang negatif tapi biasanya gak nyampe ngeganggu...ada juga koq :D

    ReplyDelete